Home » , , » Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya

Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya

Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya


Isu rasial di Amerika tahun 60-an masih sensitif. Kulit putih dan kulit berwarna tidak bisa berbaur seperti sekarang. Namun, cerita berikut ini cukup mengharukan.

Suatu hari di tahun 1965. Hujan turun dengan derasnya, sebentar lagi tengah malam. Seorang wanita kulit berwarna sedang kebingungan di pinggir jalan. Mobilnya mogok. Beberapa kali wanita itu mencoba menumpang 1-2 mobil yang lewat dengan cara melambaikan tangannya, tetapi mobil-mobil itu berlalu begitu saja.

Di tengah kebimbangan, wanita ini mencoba untuk tegar. Dia kembali melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki. Dinginnya air  yang mengguyuri tubuhnya yang mulai demam tak digubris, ia tetap melangkah.

Tiba-tiba ada pejalan kaki, seorang pria kulit putih berlari mendatanginya. Tanpa mempedulikan konflik kulit hitam dan kulit putih yang sedang berkecamuk, pria kulit putih itu mencoba menawarkan diri untuk menolongnya.

Pria kulit putih itu lalu mencarikan sang wanita sebuah taksi, memberinya petunjuk arah ke mana ia harus turun, dan membayar ongkos taksi tersebut. Sebelum taksi itu pergi, si pria sempat memberi kartu nama kepada sang wanita sebagai referensi jika tersesat atau menemui masalah di jalan.

Seminggu kemudian, pria itu dikejutkan dengan sebuah ketukan keras di pintu. Ternyata, petugas kurir – lengkap dengan mobil pickup-nya telah berhenti di depan rumah. Mobil itu mengangkut TV warna yang besar dan tape stereo. Dua benda yang sangat mewah waktu itu. Di TV warna itu ditempeli secarik tulisan seperti berikut:

Yth.
Bp. James,

Terima kasih telah menolong saya malam itu. Pertolongan dan bimbingan bapak waktu itu sangat berarti bagi saya, bukan hanya sekedar melindungi saya dari deras hujan, tetapi juga telah berhasil membangkitkan saya dari keputusasaan.

Karena pertolongan anda, saya bisa menemui suami saya yang sedang kritis di rumah sakit. Jika waktu itu saya terlambat 10 menit saja, maka saya tidak akan pernah berjumpa lagi dengan suami selamanya. Berkat pertolongan bapak, saya bisa melihat dan menemani suami saya di saat-saat terakhirnya.

Semoga Tuhan melindungi dan memberkati Bapak.
ttd.
Mrs. Nat King Cole

===================================================
Nat King Cole -  nama asli Nathaniel Adams Coles adalah penyanyi jazz legendaris. Sang putri, Natalie Cole pernah berduet dengan sang Almarhum lewat hitsnya "Unforgettable" (sebuah terobosan teknologi bernyanyi dengan orang yang sudah meninggal)
===================================================


Sumber. apakabardunia.com | menujuhijau.blogspot.com
Description: Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya Rating: 4.5 Reviewer: Bodrex Caem ItemReviewed: Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya
Zahdananta

Terima kasih anda telah membaca artikel tentang Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya dan hak cipta dari semua isi/konten yang di repost dalam artikel Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya ini dengan url http://bodrexcaem.blogspot.com/2012/04/kisah-sebuah-ketulusan-tanpa-melihat.html, ada pada setiap sumber yang dapat dilihat di akhir artikel Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya Jika Anda pemilik hak cipta dari isi/konten artikel Kisah Sebuah Ketulusan Tanpa Melihat Siapapun Orangnya tidak ingin ditampilkan dalam bodrexcaem.blogspot.com, Anda dapat menghubungi admin di bodrexcaem[at]Gmail[dot]com.

Blog Archive